News  

Polrestro Jaksel terbitkan DPO pelaku perzinahan

Perkara tersebut sudah dilimpahkan berkasnya ke Kejaksaan dan sudah dinyatakan lengkap oleh jaksa

Jakarta (ANTARA) – Polres Metro Jakarta Selatan menerbitkan Daftar Pencarian Orang (DPO) pelaku tindak pidana perzinahan yang hingga kini tidak diketahui keberadaannya.

Penerbitan DPO tersebut juga dipublikasikan melalui akun media sosial Instagram @polisijaksel pada Senin malam.

“Sudah dilakukan pemanggilan sebanyak dua kali untuk dihadapkan ke Kejaksaan dan tidak hadir tanpa memberikan alasan,” kata Kepala Unit Perlindungan Perempuan dan Anak (Kanit PPA) Polres Metro Jakarta Selatan AKP Mariana saat dihubungi di Jakarta, Selasa.

Mariana menjelaskan, pihaknya sudah melakukan pencarian ke tempat tinggal MH namun yang bersangkutan tidak ditemukan

sehingga Polres Metro Jakarta Selatan menjadikannya sebagai DPO.

Menurut Mariana, saat itu MH melakukan perzinahan bersama pria berinisial DP di sebuah hotel di kawasan Jakarta Selatan. Adapun yang menjadi korban, yakni RF.

Namun Mariana tidak menyebutkan secara detail waktu pelaku melakukan perzinahan bersama pria tersebut.

Baca juga: Polda Metro periksa sosialita JN terkait perzinahan

Baca juga: Polisi telusuri kasus pelecehan seksual di pusat perbelanjaan Jakbar

Kasus ini sudah dilakukan penyelidikan dan ditemukan adanya unsur pidana berdasarkan Pasal 284 KUHP yang mengatur mengenai tindak pidana perzinahan.

Polres Metro (Polrestro) Jakarta Selatan sudah melimpahkan berkas kasus ke Kejaksaan untuk ditindaklanjuti namun MH tidak kunjung hadir meski telah panggil dua kali.

“Perkara tersebut sudah dilimpahkan berkasnya ke Kejaksaan dan sudah dinyatakan lengkap oleh jaksa,” tuturnya.

Dalam terbitan DPO disebutkan identitas pelaku MH merupakan kelahiran Sungai Tabuk, 26 April 1999. Saat ini pelaku berusia 23 tahun.

Perempuan yang bekerja sebagai ibu rumah tangga ini memiliki ciri fisik berkulit putih, bentuk wajah oval dan berbadan kurus.

Polres Metro Jakarta Selatan (Jaksel) meminta bantuan masyarakat untuk menghubungi Kepolisian jika menemukan perempuan berstatus DPO tersebut.

 

Pewarta: Luthfia Miranda Putri
Editor: Sri Muryono
COPYRIGHT © ANTARA 2022

Artikel ini bersumber dari www.antaranews.com.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *