News  

Kuman Super Kebal Antibiotik yang Menginfeksi Tiga Juta Bayi

Suara.com – Kamala Thiagarajan BBC Future

Apakah penggunaan antibiotik yang berlebihan menimbulkan risiko mematikan bagi bayi yang baru lahir? BBC menyelidiki krisis kesehatan yang menghancurkan keluarga di seluruh dunia dan solusi yang dapat menghentikannya.

Ketika bayi laki-laki Mukta lahir pada Desember 2021 silam di Dhaka, Bangladesh, dokter langsung tahu bahwa bayi itu membutuhkan perawatan darurat.

Ibu berusia 32 tahun – yang lebih suka dipanggil menggunakan nama depannya – dan suaminya telah lama mencoba berbagai upaya untuk memiliki anak selama 11 tahun terakhir.

Baca Juga:
Mengenal Superbug dan Gejalanya, Infeksi Kuman Kebal Antibiotik

Mukta akhirnya hamil setelah melalui program kesuburan.

Komplikasi yang dia alami selama kehamilan membuat bayinya lahir prematur melalui operasi caesar ketika bayi tersebut baru berusia 32 pekan.

Putranya hanya memiliki berat 1,4 kg ketika lahir dan pernafasannya harus dibantu dengan ventilator.

Dia juga disuntik antibiotik demi mencegah infeksi bakteri di aliran darah – sebuah kondisi mengancam nyawa yang dikenal dengan sepsis neonatorum (neonatal sepsis).

Baca juga:

Baca Juga:
Terpopuler Kesehatan: Mantan Menkes Soal Mata Merah Korban Tragedi Kanjuruhan, Dampak Resistensi Antibiotik untuk Mental

Awalnya, bayinya tampak baik-baik saja. Namun kondisinya menurun ketika dia berusia 11 hari.

Dia tampak lemah dan kadar oksigen dalam darahnya menurun.

Dokter kemudian menjalankan tes darah yang hasilnya mengungkap bahwa bayi itu menderita sepsis neonatorum, namun mereka tidak dapat mengidentifikasi bakteri apa yang menyebabkannya.

Tes kultur darah tak menunjukkan hasil apapun.

Pertaruhan terbaik mereka tampaknya mengobati bayi itu dengan suntikan antibiotik, yang berbeda dengan suntikan pertamanya.

Suntikan ini membuatnya membaik – hingga akhirnya dia terkena sepsis lagi, yang disebabkan bakteri bernama Serratia marcesens, sumber umum infeksi neonatal.

Kali ini, tidak ada harapan.

Bakteri itu kebal terhadap semua antibiotik yang mereka coba.

Sebelum sebulan berlalu, Mukta kehilangan bayi kesayangannya yang telah lama dia nantikan.

Menginfeksi tiga juta bayi

Di seluruh dunia, diperkirakan 15% hingga 24% kematian bayi baru lahir disebabkan oleh sepsis.

Penyakit yang mematikan ini – yang awalnya terlihat tak berbahaya namun kemudian memburuk dengan cepat dan lebih umum terjadi pada bayi yang baru lahir dibanding kelompok usia lainnya – menginfeksi sekitar tiga juta bayi di seluruh dunia.

Mereka dapat terinfeksi bakteri berbahaya sebelum, selama atau setelah kelahiran, misalnya jika ibu memiliki infeksi yang menular ke anaknya, atau ketika lingkungannya tidak steril.

Karena sistem kekebalan mereka belum sepenuhnya berkembang, bayi harus berjuang untuk melawannya.

Bayi baru lahir di negara-negara miskin – yang memiliki akses terbatas pada perawatan, peralatan dan fasilitas kesehatan – sangat berisiko menderita sepsis.

Kasus sepsis neonatorum diperkirakan 1,8 kali lebih tinggi di negara-negara berpenghasilan menengah dan 3,5 kali lipat lebih tinggi di negara-negara berpenghasilan rendah, dibandingkan dengan negara-negara kaya.

Asia Selatan adalah kawasan yang paling terdampak penyakit mematikan ini: 39% dari seluruh kematian akibat sepsis neonatorum global terjadi di sini.

Kini, muncul musuh baru yang membuat sepsis pada bayi baru lahir menjadi lebih berbahaya, yakni yang disebut sebagai kuman super (superbug) – bakteri yang kebal terhadap antibiotik.

Resistensi antimikroba semacam itu, yang dikenal sebagai AMR, dapat membuat dokter tidak berdaya menghadapi infeksi hebat.

Obat-obatan yang sebelumnya efektif tidak lagi bekerja, dan nyawa pasien kecil itu hilang kendati berabagai upaya dilakukan untuk mempertahankannya.

Bagaimana mencegah sepsis pada anak?

Sepsis didefinisikan sebagai disfungsi organ yang mengancam jiwa, yang disebabkan oleh respons tubuh yang berlebihan terhadap infeksi.

Ketika bayi dicurigai menderita sepsis, umumnya, respons dokter adalah memberikan antibiotik kepada pasien untuk mengobati infeksi yang terjadi.

Namun, beberapa bakteri, yang disebut kuman super, menjadi kebal terhadap antibiotik, yang dapat membuat pengobatan menjadi tidak efektif.

Cara utama untuk mencegah sepsis pada anak adalah dengan menghindari infeksi yang dapat memicunya sejak awal.

Layanan Kesehatan Nasional Inggris (NHS) merekomendasikan untuk tetap mengikuti perkembangan vaksin, menjaga luka tetap bersih, minum antibiotik sesuai resep (menghabiskan obatnya meskipun pasien merasa sudah lebih baik) dan menjaga kebersihan, seperti mencuci tangan dan mengajar anak-anak untuk mencuci tangan mereka.

NHS juga menyoroti pentingnya mengetahui gejala sepsis pada bayi dan anak-anak dan meminta bantuan dengan cepat.

“Kami melihat resistensi antimikroba yang berkembang di negara berkembang membuat masalah sepsis neonatorum menjadi jauh lebih buruk,” kata Mohammed Shahidullah, profesor neonatologi di Bangabandhu Sheikh Mujib Medical University di Bangladesh.

Dia juga merupakan ketua Komite Kerja Teknis Nasional (NTWC) untuk Kesehatan Bayi Baru Lahir di Bangladesh dan merupakan salah satu dokter yang mencoba menyelamatkan bayi Mukta.

“Sepsis neonatorum sekarang menjadi salah satu penyebab utama bayi masuk  rumah sakit dan kematian di Bangladesh. Ini adalah kematian yang menyedihkan.”

Tetapi, bagaimana penggunaan antibiotik yang berlebihan – yang telah menyelamatkan begitu banyak nyawa manusia sejak diperkenalkan pada tahun 1940-an – akhirnya secara tidak sengaja berkembang biak menjadi ancaman super bagi bayi paling rentan di dunia?

Masalah kuman super

Pada tahun 2021, Perdana Menteri Bangladesh, Sheikh Hasina, memperingatkan para pemimpin dunia bahwa kekebalan antimikroba dapat berkembang menjadi darurat kesehatan masyarakat yang lebih besar daripada Covid-19 jika tidak ditangani.

Pada saat itu, para ilmuwan selama bertahun-tahun telah memperingatkan bahwa penggunaan antibiotik yang berlebihan berubah menjadi masalah.

Di seluruh dunia, rumah sakit telah berurusan dengan kuman super yang kebal obat dan mematikan.

Bakteri ini berevolusi karena antibiotik membunuh sebagian besar – tapi tidak semua – bakteri.

Beberapa dari mereka bertahan, karena mereka memiliki gen yang membuat mereka resisten.

Bakteri-bakteri itu kemudian bereproduksi dan dapat mentransfer gen resistensi terhadap obat mereka ke bakteri lain – termasuk spesies bakteri lain – di dekatnya, melalui proses yang dikenal sebagai transfer gen horizontal

Alhasil, rumah sakit bisa menjadi tempat berkembang biak bakteri yang kebal ini, dan obat yang dulunya efektif kini menjadi berkurang khasiatnya.

Itulah mengapa ketika bayi terinfeksi sepsis di rumah sakit, bakteri yang bertanggungjawab atas penyakit itu, lebih mungkin resisten terhadap obat yang tersedia daripada ketika mereka tertular infeksi setelah kembali ke rumah mereka, menurut Shahidullah.

Salah satu rekomendasi kunci dari otoritas kesehatan global untuk menghindari kekebalan bakteri ini adalah dengan menggunakan antibiotik dengan hati-hati sejak awal – hanya ketika obat itu benar-benar dibutuhkan, alih-alih menyebarkannya dan secara efektif melatih bakteri untuk bertahan hidup.

Bagaimanapun, penggunaan antibiotik yang berlebihan, dan superbug yang membantu menciptakannya, sudah mendatangkan malapetaka.

Penyakit seperti infeksi saluran kemih dan sepsis menjadi lebih sulit untuk diobati, menimbulkan risiko terhadap orang yang rentan.

Dan kelompok yang sangat rentan adalah bayi yang baru lahir.

Bayi ‘yang tak terlihat’

Sementara kematian balita telah turun tajam dalam beberapa dekade terakhir, “keselamatan bayi baru lahir menurun”, menurut sebuah laporan oleh Global Antibiotic Research and Development Partnership (GARDP).

Sepsis adalah risiko yang sangat mematikan: “Dalam beberapa jam, bayi dengan sepsis dapat berada dalam kondisi yang mengancam nyawa mereka. Lebih buruk lagi, kekebalan terhadap antibiotik mengurangi kemungkinan bayi selamat dari sepsis neonatorum,” menurut laporan tersebut.

Seperti dalam kasus bayi Mukta, itu bisa berarti dokter mati-matian mencoba satu demi satu obat, lalu mendapati tidak satupun dari obat itu bekerja.

“Tantangan terbesar dalam menangani sepsis pada bayi adalah mengetahui organisme mana yang menyebabkan infeksi – tidak selalu memungkinkan untuk mengisolasi dalam beberapa kasus, atau bahkan untuk menentukan apakah mereka menginfeksi,” kata Sally Ellis, pemimpin proyek anak-anak. program antibiotik di GARP.

Diagnosis kian rumit akibat kondisi lain yang menyerupai sepsis, terutama pada bayi prematur, dan tidak adanya tes diagnostik yang optimal, kata Ellis.

Sebuah studi terpisah menemukan bahwa secara global pada tahun 2019, hampir 140.000 kematian bayi baru lahir disebabkan oleh resistensi antimikroba bakteri.

Namun, “bayi tetap diabaikan dan tidak terlihat dalam respons yang lebih luas terhadap resistensi antibiotik”, menurut laporan GARP.

Baca juga:

GARDP dan mitranya menganalisis 3.200 kasus bayi baru lahir dengan diagnosis klinis sepsis untuk lebih memahami dampak resistensi antibiotik.

Fokusnya adalah mencari tahu antibiotik mana yang digunakan untuk mengobati bayi baru lahir dengan sepsis, dan sejauh mana resistensi obat membuat perawatan ini tidak efektif.

Penelitian itu dilakukan di 19 rumah sakit di 11 negara di empat benua di dunia, dengan tingkat pendapatan yang berbeda.

Salah satu temuan kuncinya adalah bahwa rumah sakit yang merawat bayi baru lahir dengan sepsis semakin banyak menggunakan obat-obatan yang dimaksudkan sebagai upaya terakhir – karena opsi awal tidak manjur.

Ampisilin dan gentamisin, obat yang direkomendasikan sebagai pilihan standar pertama, hanya digunakan untuk 13% bayi.

Antibiotik kuat yang dimaksudkan sebagai pertahanan terakhir – yang dikenal sebagai carbapenem – diresepkan untuk 15% bayi, jumlah yang sangat besar.

“Ini mengkhawatirkan dan meramalkan krisis kekurangan antibiotik yang akan datang untuk mengobati sepsis yang disebabkan oleh organisme yang kebal terhadap banyak obat,” kata para peneliti dalam laporan mereka.

Dengan kata lain, para dokter mencari senjata yang lebih kuat dalam bentuk obat-obatan pilihan terakhir – sampai obat-obatan itu tidak lagi bekerja.

Detektif sepsis

Di India, sekitar 20% dari satu juta kematian bayi baru lahir disebabkan oleh sepsis, merujuk data Center for Disease Dynamics, Economics and Policy (CDDEP), organisasi penelitian kesehatan yang berbasis di India dan AS.

Dari angka itu, 58.000 kematian disebabkan secara langsung oleh kekebalan antimikrobakteri.

Di negara-negara lain, data yang terkumpul belum lengkap atau bahkan kurang, sehingga sulit untuk mengukur krisis yang terjadi.

Bahkan di India, masalahnya adalah kurangnya penelitian, menurut M Jeeva Sankar, pakar neonatalogi di All India Institue of Medical Sciences di New Delhi.

Pada 2019, Sankar dan rekan-rekannya menelusuri dua database utama makalah ilmiah yang diterbitkan untuk menemukan studi tentang sepsis.

Mereka menemukan bahwa sangat sedikit data tentang sepsis yang ada di seluruh Asia, meskipun wilayah tersebut merupakan rumah bagi sebagian besar populasi dunia.

Baca juga:

“Untuk 25 juta bayi yang lahir di India setiap tahun, hampir sebesar populasi Australia, kami hanya memiliki 64 penelitian tentang sepsis neonatorum dari Januari 2000 hingga Agustus 2018,” kata Sankar.

“Dalam kerangka waktu yang sama, Pakistan menerbitkan 16 studi, Bangladesh enam, dan Sri Lanka hanya satu.”

“Kami pasti membutuhkan lebih banyak data dan lebih banyak pengawasan untuk mempelajari ini dengan lebih baik.”

Mereka melaporkan temuan mereka tentang kesenjangan data yang sangat besar ini dalam sebuah makalah yang diterbitkan di British Medical Journal, menunjukkan bahwa Asia Selatan dan Afrika sub-Sahara secara khusus terjadi banyak kasus sepsis neonatorum – membuatnya semakin mendesak untuk mengumpulkan data yang dapat diandalkan di sana.

Mereka juga menyoroti bahwa kemiskinan dan akses yang tidak setara ke perawatan kesehatan membuat bayi lebih rentan tertular sepsis, situasi yang diperburuk oleh “resistensi antimikroba yang meningkat”.

Deteksi dini sepsis dapat membantu, tetapi di negara-negara berpenghasilan rendah, di mana fasilitas diagnostik langka, kasus yang tidak terdiagnosis dan tidak dilaporkan tetap tinggi, kata Shyam Sundar Budhathoki, dokter spesialis kesehatan masyarakat di Imperial College London, yang sebelumnya bekerja di Nepal.

Di negara-negara ini, resistensi obat mungkin juga tidak mendapat perhatian yang dibutuhkan karena “prioritas dalam kesehatan masyarakat ditetapkan berdasarkan prioritas pemecahan masalah yang segera dan terlihat”, katanya.

Dengan kata lain, ancaman lain terhadap kesehatan bayi baru lahir mungkin tampak lebih mendesak – katakanlah, infeksi secara umum, atau malnutrisi.

Itu bisa berarti rantai sebab-akibat yang lebih kompleks, seperti resistensi antimikroba yang menyebabkan kematian bayi baru lahir akibat sepsis, “diabaikan”, katanya.

Wawasan baru

Namun, para peneliti juga telah memperoleh beberapa wawasan baru-baru ini yang berpotensi menjadi terobosan yang mungkin membantu dalam memerangi sepsis yang kebal terhadap obat.

Misalnya, ada perbedaan utama dalam sifat bakteri yang menyebabkan sepsis neonatorum di negara-negara berpenghasilan tinggi dibandingkan dengan negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah.

Hal ini pada gilirannya mempengaruhi bagaimana mereka harus diperlakukan.

Di negara-negara kaya, tingginya angka sepsis neonatorum disebabkan oleh bakteri yang diklasifikasikan sebagai “Gram-positif” – organisme yang memberikan hasil positif dalam tes yang dikenal sebagai tes pewarnaan Gram yang digunakan untuk mengklasifikasikan bakteri – kata Sankar.

Yang penting, kasus-kasus ini tampaknya sebagian besar disebabkan oleh hanya beberapa jenis bakteri yang berbeda – strain tertentu dari Streptococcus (biasanya ditemukan di usus dan saluran vagina ibu) dan Staphylococcus (yang ditemukan di permukaan kulit), misalnya.

Namun, di negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah, tampaknya ada proporsi infeksi yang lebih tinggi “yang didorong oleh bakteri Gram-negatif, biasanya ditemukan di usus”, kata Sankar.

Hal ini dapat disebabkan oleh sanitasi yang buruk, misalnya.

Berbagai macam mikroba yang berbeda juga tampaknya bertanggung jawab atas infeksi sepsis Gram-negatif ini, dan mereka cenderung menunjukkan tingkat resistensi antimikroba yang tinggi – antara 50-70%.

“Itulah sebabnya negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah mencatat jumlah kematian akibat sepsis yang lebih besar dibanding negara-negara maju,” katanya.

Banyaknya mikroba yang berbeda berarti lebih sulit untuk membakukan protokol pengobatan dengan “cara yang dilakukan di Barat”.

Sebaliknya, dokter di negara-negara miskin harus mencari tahu mikroba mana yang menyebabkan sepsis, berharap itu muncul dalam tes yang tersedia, dan kemudian melihat apakah itu bahkan dapat diobati dengan antibiotik mereka.

Banyak dari antibiotik terakhir yang tersedia membawa risiko efek samping yang serius pada pasien dan menggunakannya pada bayi baru lahir membawa risiko tambahan.

Namun, ada harapan bahwa kombinasi beberapa antibiotik sekaligus dapat memberikan cara baru untuk memerangi jenis yang resistan terhadap obat sambil tetap aman digunakan pada bayi.

Namun, ketersediaan pengobatan antibiotik alternatif yang kompleks seperti itu masih terbatas di negara berkembang.

Menaklukan kuman super

Sama menakutkannya dengan bakteri yang kebal terhadap obat, dokter dan pasien memiliki taktik lain yang penting dan lebih mendasar dalam gudang senjata mereka: kebersihan yang baik.

Di masa lalu, diasumsikan bahwa, ketika bayi terinfeksi dalam 72 jam setelah lahir, itu cenderung disebabkan oleh bakteri yang mereka dapatkan dari saluran vagina atau usus ibu saat lahir.

Jika sepsis terjadi kemudian, itu dianggap sebagai akibat dari kebersihan yang buruk, baik di unit perawatan bayi baru lahir di rumah sakit atau di rumah.

Namun, penelitian terbaru, termasuk studi oleh Sankar dan rekan-rekannya, menunjukkan bahwa bakteri yang menyebabkan sepsis dini maupun lanjutan, tak jauh berbeda.

Ini menunjukkan bahwa kebersihan yang buruk mungkin berperan dalam berbagai kasus sepsis, bahkan yang terjadi segera setelah kelahiran.

“Ini membuat kebutuhan akan desinfektan dan pemberlakuan protokol yang memastikan lingkungan yang bersih dan higienis menjadi sangat penting,” kata Sankar.

Namun, kurangnya sabun dan air bersih di separuh fasilitas kesehatan di seluruh dunia, menurut laporan WHO/UNICEF yang dirilis pada tahun 2022, berkontribusi pada risiko infeksi pada ibu dan bayi baru lahir.

Tindakan sederhana lainnya dapat membantu mencegah infeksi di tempat perawatan kesehatan, seperti mengenakan pakaian steril di unit perawatan intensif, menyeka dan membersihkan permukaan dan peralatan, dan mendisinfeksi kulit bayi baru lahir sebelum memberikan suntikan atau infus.

Tapi itu membutuhkan pelatihan dan staf yang memadai untuk menerapkannya, di samping mengajarkan praktik kebersihan yang baik kepada orang tua, kata Shahidullah.

Bangladesh juga bertujuan untuk mendorong lebih banyak perempuan untuk melahirkan di rumah sakit – yang meskipun ada ancaman kuman super, cenderung menjadi pilihan yang lebih aman.

Hampir setengah dari perempuan Bangladesh masih melahirkan di rumah, yang memiliki risiko lebih tinggi tertular infeksi.

Di Nepal, sepsis ditemukan lebih tinggi di antara bayi yang lahir dari ibu yang tidak menjalani pemeriksaan kehamilan, sekali lagi menyoroti pentingnya dukungan bagi calon orang tua.

Pada akhirnya, mengatasi krisis kekebalan obat akan membutuhkan berbagai alat, kata para ahli.

“Untuk perubahan yang lebih luas, kita perlu mempertimbangkan resistensi antimikroba sebagai tantangan sosial-politik dan bukan hanya medis,” kata Abdul Ghafur, konsultan penyakit menular di Institut Kanker Apollo di kota Chennai, India Selatan.

Bersama dengan dokter India lainnya, ia juga merupakan juru kampanye yang vokal dalam memerangi ancaman kuman super.

“Sanitasi yang tepat di rumah, di institusi kesehatan dan di masyarakat adalah kunci untuk menangani sepsis yang diperburuk oleh [resistensi antimikroba] dan untuk mencegah infeksi ulang pada anak-anak.”

Baca juga:

Menemukan antibiotik baru harus dilihat sebagai prioritas segera: “Covid telah menunjukkan kepada kita bahwa India dapat menjadi apotek dunia, dan mengembangkan obat-obatan canggih,” katanya.

Ghafur menyarankan untuk fokus mengembangkan tes untuk mengidentifikasi sumber infeksi secepat mungkin.

“Tes diagnostik cepat dapat membantu dokter menentukan antibiotik yang tepat untuk resep dalam waktu satu jam, yang secara signifikan dapat menurunkan risiko kematian.

Antibiotik dan vaksin baru dapat dikembangkan untuk bakteri yang sekarang resisten terhadap antibiotik yang ada,” katanya.

Dalam pandangannya ini harus menjadi upaya global, dengan pemerintah bekerja sama dengan perusahaan swasta.

Untuk keluarga seperti Mukta, yang kehilangan putranya karena sepsis, kemajuan ini datang terlambat.

Tetapi mengatasi krisis antibiotik, dan risiko infeksi di sekitar kelahiran, dapat membantu orang lain memberi bayi mereka awal yang aman – dan membantu dokter melindungi dan menyelamatkan bayi yang ada dalam perawatan mereka.

Versi Bahasa Inggris dari artikel ini, Neonatal sepsis: the new threat posed by superbugs, di lamanBBC Future.


Artikel ini bersumber dari www.suara.com.