Suara.com – Polri mengklaim belum menerima informasi terkait keberadaan markas bos judi online Konsorsium 303 Kaisar Sambo. Markas tersebut sebelumnya disebut-sebut berlokasi tak jauh dari Mabes Polri.

Kadiv Humas Mabes Polri Irjen Pol Dedi Prasetyo menegaskan bahwa tim khusus bentukan Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo bekerja berdasar fakta hukum.

“Sudah saya tanyakan ke timsus, ingat timsus bekerja berdasarkan fakta hukum. Ya kalau hanya dugaan-dugaan dari orang luar ya enggak apa-apa kita dengerin, kita jadi bagian bahan dari timsus. Artinya timsus belum ada info tersebut,” kata Dedi kepada wartawan, Jumat (23/9/2022).

Baca Juga:
CEK FAKTA: Hasil Survei Charta Politika, Kepercayaan Masyarakat pada Polri Menurun 18%, Imbas Kasus Ferdy Sambo?

Saat ditanya apakah Polri bakal melakukan penyelidikan terkait Konsorsium 303 Kaisar Sambo, Dedi mengklaim kekinian penyidik tengah fokus terlebih dahulu terhadap penanganan kasus pembunuhan Brigadir J alias Nopryansah Yosua Hutabarat dan obstruction of justice.

“Kita masih fokus untuk segera menuntaskan di bulan ini. Tadi disebutkan menyangkut masalah berkas perkara 340, obstruction of justice, termasuk sidang kode etik,” katanya.

Private Jet

Sebelumnya diagram kosorsium 303 Kaisar Sambo sempat beredar di lini masa media sosial. Anggota Polri dengan pangkat jenderal bintang dua atau Irjen, jenderal bintang satu atau Brigjen hingga Komisaris Polisi atau Kompol disebut terlibat di dalamnya.

Termuktahir, Ketua Indonesia Police Watch (IPW), Sugeng Teguh Santoso menyebut anak buah Ferdy Sambo sekaligus mantan Karopaminal Divisi Propam Polri Brigjen Pol Hendra Kurniawan bersama anggotanya sempat menggunakan private jet untuk menemui keluarga Brigadir J di Jambi. Private jet tersebut diduga milik bos konsorsium 303 Kaisar Sambo berinisial RBT alias Robert Priantono Bonosusatya dan YS alias Yoga Susilo.

Baca Juga:
26 Juta Dokumen Bocor Ternyata Data Usang, Mabes Polri: Itu Hoaks, Data Tahun 2016!

“IPW mencium aroma amis keterlibatan RBT dan Yoga Susilo dalam kasus Sambo dan Konsorsium 303. Lantaran, selain RBT, nama Yoga Susilo, Direktur Utama PT. Pakarti Putra Sang Fajar muncul dalam struktur organisasi Kaisar Sambo dan Konsorsium 303, sebagai nos konsorsium judi wilayah Jakarta,” kata Sugeng dalam keterangannya, Senin (19/9/2022).


Artikel ini bersumber dari www.suara.com.