News  

BNPB imbau Pemkot Bogor cek kestabilan tanah sekitar Sungai Cidepit

Jakarta (ANTARA) РBadan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) mengimbau Pemerintah Kota Bogor memeriksa kondisi kestabilan tanah dan dasar sekitar sungai, seperti Sungai Cidepit, sebagai mitigasi terulang longsor beberapa waktu lalu.

“BNPB dalam konteks ini mengimbau kepada Pemkot Bogor supaya benar-benar kita perhatikan ulang, kita cek kondisi kestabilan tanah dan kondisi dasar Kali Cidepit ini supaya kita benar-benar bisa melakukan mitigasi yang seharusnya kita lakukan untuk mencegah potensi kejadian bencana serupa di fase selanjutnya musim hujan ini,” ujar Pelaksana Tugas Kepala Pusat Data, Informasi dan Komunikasi Kebencanaan BNPB Abdul Muhari di acara “Disaster Briefing” diikuti virtual dari Jakarta, Senin.

Dari analisis kejadian longsor di Kota Bogor, beberapa waktu lalu, karena ketiadaan daerah sempadan sungai. Padahal, seharusnya terdapat 30-50 meter wilayah dari bantaran sungai yang berfungsi sebagai serapan.

Selain itu, terdapat saluran yang lebih tinggi dari lokasi kejadian di Gang Barjo, Kecamatan Bogor Tengah. Jika wilayah yang lebih tinggi tersebut tidak kedap air maka akan berpengaruh terhadap debit air yang berdampak kepada tanah di sekitar lokasi tersebut.

Baca juga: Mensos pastikan pengungsi terdampak longsor Kebon Kelapa Bogor aman

Stabilitas tanah harus diperiksa di sekitar lokasi yang padat penduduk itu mengingat saat ini sudah musim hujan.

“Jadi untuk keamanan penduduk sebenarnya ada lokasi-lokasi buffer yang dikosongkan dulu karena kita masih akan menghadapi cuaca ekstrem dengan curah hujan yang cukup tinggi,” jelasnya.

Beberapa langkah antisipasi bisa dilakukan seperti mitigasi struktural lewat penguatan berbasis beton atau vegetasi. Dapat dilakukan penguatan lereng menggunakan beton atau penanaman vegetasi seperti vetiver untuk memperkuat lereng.

“Yang terpenting kita harus membenahi drainase Sungai Cidepit ini, kalau dasarnya bukan kedap air mungkin perlu membuat drainase permukaan lebih baik supaya mengurangi potensi air yang masuk ke arah longsoran,” katanya.

Langkah itu perlu diambil untuk menghindari labilnya tanah ketika terjadi hujan dengan intensitas tinggi.

Baca juga: Pemkot Bogor normalisasi sungai dan siapkan lokasi relokasi

Baca juga: Satu korban longsor Kebon Kelapa Bogor belum ditemukan

Baca juga: BNPB beri dukungan DSP Rp250 juta untuk penanganan longsor Kota Bogor

Pewarta: Prisca Triferna Violleta
Editor: M. Hari Atmoko
COPYRIGHT © ANTARA 2022

Artikel ini bersumber dari www.antaranews.com.