Gejolak Eropa Sepanjang 2022, Perang Ukraina-Skandal Parlemen

portalutama.com – Tahun 2022 menjadi salah satu tahun paling menantang dalam sejarah Uni Eropa (UE), di mana blok tersebut menghadapi perang Rusia-Ukraina, serta konsekuensi kemanusiaan dan keuangan.

Tak hanya itu, UE juga mengalami krisis energi yang dalam dan rekor inflasi di banyak negara.

Berikut kaleidoskop UE selama satu tahun terakhir ini, mengutip Euronews.

Pada 24 Februari 2022, Rusia mendadak menyerang negara tetangganya, Ukraina. Kini serangan tersebut telah memasuki bulan ke-10 dan berubah menjadi perang zaman modern yang merugikan banyak sektor di dunia.

Uni Eropa dengan cepat mengutuk serangan besar-besaran Rusia ke Ukraina, setelah berbulan-bulan mengkhawatirkan kumpulan puluhan ribu tentara Rusia di perbatasan negara itu.

Sejak itu, UE telah berulang kali menuntut agar Rusia menghentikan aksi militernya di Ukraina dan menarik semua pasukan dari wilayahnya. UE menyebut serangan itu “tidak beralasan dan tidak dapat dibenarkan”.

Blok tersebut sejauh ini telah meluncurkan sembilan paket sanksi yang bertujuan menggagalkan kemampuan Moskow untuk mendanai perang. Mereka menargetkan bank-bank Rusia dan ekspor minyak lintas laut, batu bara, baja, dan kayu dan melarang ekspor bahan apa pun dari UE, seperti teknologi, yang dapat digunakan oleh militer.

Daftar individu dan entitas Rusia yang dikenai sanksi telah berkembang menjadi lebih dari 1.500 dan termasuk Presiden Vladimir Putin, Menteri Luar Negeri Sergey Lavrov, pejabat tinggi, oligarki, dan propagandis.

Blok tersebut juga telah mengirim banyak paket bantuan kemanusiaan dan militer ke Ukraina. Jutaan orang Ukraina, kebanyakan wanita dan anak-anak, yang melarikan diri dari perang dan mencari keselamatan di Eropa diberikan hak untuk bekerja dan bersekolah.

Uni Eropa juga membiayai pembelian dan pengiriman senjata ke Ukraina dan sejauh ini telah menghabiskan 3,1 miliar euro secara kolektif melalui Fasilitas Perdamaian Eropa (EPC) untuk tujuan tersebut. Ini di atas bantuan militer bilateral yang juga diberikan beberapa negara UE kepada Ukraina.

Blok tersebut meluncurkan ‘Misi Bantuan Militer Uni Eropa’ untuk Ukraina dengan tujuan melatih setidaknya 15.000 tentara Ukraina di wilayah Uni Eropa selama dua tahun ke depan juga. Bantuan makro-keuangan diberikan kepada negara yang dilanda perang sepanjang tahun.

Setidaknya Kyiv menerima 3 miliar euro dari UE untuk menutupi defisit anggarannya dan menjaga ekonominya tetap berjalan. Namun jumlah ini jauh di bawah 9 miliar euro awal diumumkan oleh ketua Komisi Eropa Ursula von der Leyen.

Pascaterjadinya perang, kini giliran UE yang mengalami krisis energi. Menanggapi perang di Ukraina, blok tersebut berjanji untuk segera melepaskan diri dari ketergantungan pada bahan bakar fosil Rusia.

Namun, meskipun tidak menjatuhkan sanksi pada gas Rusia, EU kesulitan menemukan pasokan alternatif ketika Moskow mematikan pipa Nord Stream 1 untuk membalas sanksi dari mereka. Moskow sendiri memasok sekitar 40% gas alam blok itu pada tahun 2021, menurut Komisi Eropa

Fatih Birol, Direktur Pelaksana Badan Energi Internasional, mengatakan Eropa berada di episentrum dari krisis energi global pertama karena ketergantungannya pada energi Rusia.

“Dunia kita tidak pernah menyaksikan krisis energi sedalam dan sekompleks ini,” katanya dalam sebuah wawancara.

Untuk memastikan pasokan yang memadai sepanjang musim dingin, UE menerapkan rencana hemat energi, membuat kesepakatan dengan mitra tepercaya dan andal untuk menggantikan bahan bakar fosil Rusia, dan setuju membuat platform pembelian bersama untuk gas agar dapat menurunkan harga.

Komisi Eropa juga mengeluarkan rencana aksi yang disebut REPowerEU untuk mengakhiri ketergantungannya pada bahan bakar fosil Rusia pada tahun 2027 dan mempercepat transisi energi untuk memerangi krisis iklim.

Kesepakatan tentang rencana itu dicapai pada 13 Desember yang memungkinkan negara-negara UE memanfaatkan 225 miliar euro uang tak terpakai, yang awalnya dialokasikan untuk membantu ekonomi blok pulih dari keterpurukan akibat Covid.

Di sisi lain, blok tersebut berjuang untuk menetapkan batasan harga minyak dan gas. Tapi setelah berminggu-minggu pertengkaran politik, kesepakatan akhirnya tercapai pada 19 Desember untuk pembatasan harga gas yang pertama kalinya.

Setelah dua tahun gangguan terkait pandemi, inflasi tahun 2022 telah meningkat di seluruh dunia. Namun Eropa yang paling terpengaruh, sehingga menempatkan warga blok tersebut di bawah tekanan keuangan yang signifikan.

Di zona euro, inflasi tahunan naik ke rekor tertinggi 10,7% pada Oktober. Ini dipicu oleh krisis energi yang diperparah oleh perang Rusia dan biaya pangan yang lebih tinggi akibat dampak konflik di Ukraina, pengekspor pangan utama dunia.

Di negara-negara yang sangat rentan terhadap fluktuasi pasar energi, seperti Estonia dan Lituania, inflasi tahunan melonjak di atas angka 20%.

Harga gas alam untuk konsumen rumah tangga di negara-negara tersebut melonjak lebih dari 100% antara paruh pertama tahun 2021 dan enam bulan pertama tahun 2022.

Dalam upaya untuk menurunkan inflasi, Bank Sentral Eropa (ECB) mematahkan suku bunga yang tidak berubah selama lebih dari satu dekade dan mengoperasikan beberapa kenaikan antara September dan Desember.

Meskipun inflasi mereda pada November, Presiden ECB Christine Lagarde telah memperingatkan bahwa inflasi mungkin belum mencapai puncaknya di zona euro.

Pada Desember, Brussel diguncang oleh skandal korupsi di dalam Parlemen Eropa, satu-satunya badan blok yang anggotanya dipilih langsung oleh publik.

Pada 9 Desember, polisi Belgia menangkap Wakil Presiden Parlemen Eropa Eva Kaili dan lima orang lainnya menyusul penyelidikan besar terhadap korupsi, pencucian uang, dan organisasi kriminal.

Empat orang, termasuk Kaili, didakwa dan dipenjarakan di Belgia dengan tuduhan diduga menerima pembayaran uang “substansial” oleh negara Teluk Persia, yang diyakini adalah Qatar.

Pemerintah Qatar menyangkal keterlibatan dan kantor kejaksaan Belgia tidak akan mengkonfirmasi nama negara tersebut.

error: Content is protected !!