Wanita Paling Subur di Dunia, Punya 44 Anak di Usia 36 Tahun

portalutama.com – Mariam Nabatanzi baru berusia 13 tahun ketika dia menjadi ibu dari anak kembar pertamanya.

Lalu, beberapa tahun berlalu, saat dia baru berusia 36 tahun, Mariam telah melahirkan 42 bayi lagi, yang harus dia besarkan sendiri setelah suaminya meninggalkan keluarganya.

Dilansir dari Mirror, Mariam, yang saat ini berusia 41 tahun, saat itu diberi tahu bahwa dia menderita kondisi genetik langka, yang berarti dia terus melahirkan berulang kali, meskipun dia memohon bantuan dokter ketika dia baru berusia 23 tahun.

Mariam memiliki tiga pasang kembar empat, empat pasang kembar tiga, dan enam pasang kembar lainnya dan dengan luar biasa berhasil merawat serta memberi makan mereka semua sendiri.

Ibu subur itu baru berusia 12 tahun ketika dia menikah dengan suaminya, yang berusia 40 tahun, 28 tahun lebih tua darinya.

Hanya setahun kemudian dia melahirkan anak kembar pertamanya.

Sekarang, dia dan semua anaknya tidak punya pilihan untuk hidup, kecuali kondisi yang sangat sederhana: hanya di empat rumah mungil yang terbuat dari batu bata semen dan atap seng.

Mariam, dari Uganda, dan anak-anaknya tinggal di sekitar ladang kopi.

Seorang dokter memperingatkan sang ibu bahwa jika dia memakai KB, malah dapat menyebabkan masalah karena dia memiliki indung telur yang luar biasa besar.

Jadi setelah anak kembar pertamanya, bayi-bayi itu terus berdatangan. Tanpa KB, hidup sendiri.

Di usianya yang baru 23 tahun, Mariam memiliki 25 anak dan dengan putus asa memohon bantuan dokternya untuk menghentikannya memiliki anak lagi.

Tapi sekali lagi nasihat medis adalah dia harus tetap hamil karena jumlah indung telurnya sangat tinggi.

Kehamilan terakhir Mariam tiga tahun lalu berakhir dengan tragedi ketika dia melahirkan anak kembar keenamnya.

Dia menyambut anak ke-13 pada hari sebelum penguncian dimulai.

Salah satu bayi meninggal saat dia melahirkan dan kemudian suaminya, yang sering pergi selama berminggu-minggu, meninggalkannya untuk selamanya.

“Saya tumbuh dengan air mata, laki-laki saya telah melewati saya melalui banyak penderitaan,” ujarnya.

“Seluruh waktu saya dihabiskan untuk merawat anak-anak saya dan bekerja untuk mendapatkan uang,” tambahnya.

Tetapi setelah kelahiran inilah sang ibu akhirnya mendapatkan bantuan medis yang dia butuhkan untuk menghentikannya memiliki lebih banyak bayi.

Dr Charles Kiggundu, seorang ginekolog di Rumah Sakit Mulago di Kampala, Uganda, mengatakan bahwa kasus Mariam adalah predisposisi genetik untuk hiper-ovulasi.

Kasus ini melepaskan banyak telur dalam satu siklus, yang secara signifikan meningkatkan kemungkinan memiliki kelipatan dan elalu bersifat genetik.

Mariam memenuhi kebutuhannya dengan bekerja sebagai penata rambut, dekorator acara dan mengumpulkan serta menjual besi tua.

Mariam juga menyeduh gin lokalnya sendiri untuk dijual dan membuat jamu.

Setiap hari, Mariam menggunakan 25 kg tepung jagung untuk memastikan anak-anaknya cukup makan, meski ikan dan daging merupakan suguhan langka untuk keluarga.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram “Kompas.com News Update”, caranya klik link , kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

error: Content is protected !!