Rusia Serang Ukraina Jelang Pergantian Tahun Baru

portalutama.com – Rusia menyerang Ukraina , termasuk ibu kota Kyiv beberapa jam sebelum perayaan Malam Tahun Baru. Presiden Rusia Vladimir Putin mengatakan bahwa “kebenaran sejarah” ada di pihaknya.

Dilansir AFP Minggu (1/1/2023) momen serangan itu terjadi ketika wilayah pemimpin Rusia menyampaikan pidato tengah malamnya – biasanya dengan latar belakang Kremlin – tahun ini berdiri di antara prajurit pria dan wanita yang bertempur di Ukraina.

Sekitar waktu yang sama, ledakan mengguncang ibu kota Ukraina di mana wartawan AFP mendengar sedikitnya 11 ledakan keras di sore hari.

“Negara teroris tidak akan dimaafkan. Dan mereka yang memberi perintah untuk serangan semacam itu dan mereka yang melakukannya, tidak akan menerima pengampunan,” kata Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky dalam pesan video setelah serangan itu.

“Ukraina tidak akan memaafkan,” tambahnya, berbicara dalam bahasa Rusia.

Walikota Kyiv Vitali Klitschko mengatakan di media sosial bahwa setidaknya satu orang tewas akibat serangan itu, sementara pemerintah kota mengatakan 22 lainnya terluka.

Satu ledakan merobek salah satu sudut Hotel Alfavito bintang empat di Kyiv, menumpahkan puing-puing ke jalan, seorang wartawan AFP melihat.

Trotoar terdekat tertutup kaca dari jendela yang pecah di daerah tersebut, termasuk dari Istana Seni Nasional Kyiv.

Pembuat film Yaroslav Mutenko, 23, tinggal di kompleks apartemen terdekat dan mengatakan dia sedang mandi bersiap untuk pergi ke pesta Malam Tahun Baru ketika dia mendengar ledakan.

Dia mengatakan ada ledakan serupa di daerah itu selama serangan sebelumnya pada Oktober, tapi tidak sekeras ledakan hari Sabtu.

Ketika dia melihat petugas penyelamat menutup jalan di depan hotel, dia mengatakan kepada AFP bahwa dia masih berencana untuk pergi ke pesta di rumah temannya.

“Musuh kita Rusia bisa menghancurkan ketenangan kita tapi mereka tidak bisa menghancurkan semangat kita,” katanya.

“Mengapa saya pergi merayakan dengan teman? Karena tahun ini saya mengerti bahwa penting untuk membuat orang dekat.”

Serangan itu terjadi ketika invasi Putin ke Ukraina memasuki bulan ke-11, dengan serangan Rusia secara sistematis menargetkan infrastruktur energi, membuat jutaan orang dalam keadaan dingin dan gelap di tengah musim dingin.

Selengkapnya di halaman berikut

Serangan juga dilaporkan terjadi di kota selatan Mykolaiv di mana seorang pejabat setempat mengatakan tujuh orang terluka.

Walikota Mykolaiv Oleksandr Sienkievych mengatakan sebelumnya bahwa kebakaran terjadi di salah satu distrik kota dan beberapa bangunan tempat tinggal mengalami kerusakan akibat serangan tersebut.

Karena Ukraina terus mengandalkan dukungan dan bantuan militer dari Eropa dan AS untuk menghalau serangan Rusia, presiden Prancis Emmanuel Macron berjanji pada Sabtu untuk membantu warga Ukraina “tanpa kegagalan… sampai kemenangan.”

Di barat Ukraina, setidaknya empat orang terluka di wilayah Khmelnytskyi, kata gubernur Sergiy Gamaliy, menambahkan bahwa sebagian kota Khmelnytskyi dibiarkan tanpa aliran listrik.

Menurut kepala staf umum Ukraina Valerii Zaluzhnyi, Rusia meluncurkan 20 rudal jelajah pada hari Sabtu, dengan 12 ditembak jatuh.

“Penjahat perang Putin ‘merayakan’ Tahun Baru dengan membunuh orang,” kata Menteri Luar Negeri Ukraina Dmytro Kuleba di Twitter.

Menurut juru bicara Kremlin Dmitry Peskov, Putin menyampaikan pidato Tahun Baru dari markas besar distrik militer selatan Rusia, di mana ia melakukan kunjungan sebelumnya pada hari Sabtu dan memberikan penghargaan kepada prajurit.

Di antara penerima penghargaan itu adalah komandan Rusia di Ukraina, Jenderal Sergei Surovikin, kata kantor berita Rusia.

Cuplikan yang dirilis oleh TV pemerintah Rusia menunjukkan Putin mengangkat segelas sampanye dengan tentara berseragam militer, beberapa dengan penghargaan disematkan di dada mereka.

Dalam pidato Malam Tahun Baru tradisionalnya, yang disiarkan oleh saluran sebelum tengah malam, Putin mengatakan kepada orang Rusia bahwa “moralitas, kebenaran sejarah ada di pihak kita”.

Putin mengatakan bahwa tahun ini ditandai dengan “peristiwa yang sangat penting dan menentukan” yang menjadi “perbatasan yang meletakkan dasar bagi masa depan kita bersama, untuk kemerdekaan sejati kita”.

“Hari ini kami berjuang untuk ini, melindungi rakyat kami di wilayah sejarah kami sendiri, di entitas konstituen baru Federasi Rusia,” tambahnya, merujuk pada empat wilayah Ukraina yang diklaim telah dianeksasi Rusia.

error: Content is protected !!