PBB serukan aksi bersama di kawasan untuk lindungi pengungsi Rohingya

portalutama.com – Pimpinan Komisi Hak Asasi Manusia Perserikatan Bangsa-Bangsa Volker Turk menyeru negara-negara di kawasan agar berkoordinasi untuk melindungi ribuan warga Rohingyayang mempertaruhkan nyawa menjalaniperjalanan berbahaya di laut.

“Pada 2002 saja, lebih dari 2,400 warga Rohingya berupaya meninggalkan Bangladesh dan Myanmar, saya sangat sedih mengetahui bahwa lebih dari 200 orang dilaporkan kehilangan nyawa dalam perjalanan,” kata Turkdalam pernyataan, Jumat (30/12).

“Laporan baru-baru ini mengindikasikan adanya kapal-kapal yang tidak aman dan terlalu penuh yang membawa para warga Rohingya, yang kemudian dibiarkan terombang-ambing selama beberapa hari tanpa adanya bantuan,” ujarnya.

Turk mendesak negara-negara di kawasan untuk melakukan koordinasi dalam membentuk mekanisme guna “memastikan upaya pencarian dan penyelamatan yang proaktif, pendaratan para pengungsi Rohingnya di wilayah-wilayah mereka, serta perlindungan yang efektif bagi pengungsi.”

Solusi perlu ditemukan secara cepat untuk membuka jalan bagi mereka yang ingin kembali, dengan “sepenuhnya menghormati martabat dan hak asasi mereka sebagai warga negara Myanmar yang setara,’” katanya, menambahkan.

Saat ini, Bangladesh menampung lebih dari 1,2 juta warga suku Rohingya, yang kebanyakan lari menyematkan dari tindakan brutal militer di Negara Bagian Rakhine pada 2017.

Sumber: Anadolu

IOM menunggu arahan pemerintah untuk penempatan 230 imigran

error: Content is protected !!