Mayoritas Orang AS Anggap Media Sosial Buruk bagi Demokrasi

portalutama.com – Sebuah studi baru dari Pew Research Center menyurvei pendapat orang-orang dari 19 negara maju secara ekonomi tentang media sosial dan internet.

Temuan survei menunjukkan bahwa orang Amerika adalah yang paling skeptis tentang media sosial.

Dilansir dari The Hill, 65 persen responden survei dari AS mengatakan mereka yakin platform media sosial seperti Facebook, Twitter, TikTok, dan YouTube berdampak buruk bagi demokrasi.

Survei Pew Research Center yang baru menemukan bahwa sebagian besar orang dewasa AS merasa bahwa media sosial berdampak buruk pada kesehatan demokrasi.

Peneliti Pew mensurvei 19 negara bersama dengan Amerika Serikat termasuk Perancis, Israel, Inggris, Australia, dan Kanada.

Dari negara-negara yang disurvei, rata-rata 57 persen responden mengatakan mereka percaya media sosial lebih baik daripada buruk bagi demokrasi negara mereka, sementara 35 persen mengatakan mereka percaya itu buruk.

Tetapi jumlah itu secara drastis lebih kecil di antara responden dari Amerika Serikat.

Hanya 34 persen responden AS yang mengatakan menurut mereka platform media sosial seperti Twitter, Facebook, Instagram, dan WhatsApp baik untuk demokrasi, sementara 64 persen mengatakan bahwa mereka berdampak buruk.

Lebih banyak orang dari AS percaya platform dan internet secara umum telah memperdalam perpecahan politik daripada negara lain yang disurvei.

Menurut survei, 79 persen responden AS mengatakan mereka percaya akses ke internet dan platform media sosial membuat orang lebih terbagi dalam pendapat politik mereka.

Dan 69 persen mengatakan menurut mereka internet dan media sosial telah membuat orang menjadi kurang sopan dalam cara mereka berbicara kepada orang lain tentang politik.

Munculnya platform media sosial telah membuat ruang virtual ini menjadi ruang diskusi umum untuk masalah politik dan sosial.

Tetapi banyak penelitian telah menunjukkan bahwa ruang gema yang terbentuk di platform ini bersama dengan penyebaran disinformasi dan potensi pengawasan politik sangat merusak demokrasi.

Sebagian besar responden survei Pew juga mengenali ancaman ini, terutama dalam hal penyebaran informasi yang salah.

Rata-rata 84 persen responden dari semua negara yang disurvei mengatakan bahwa mereka percaya media sosial dan akses ke internet memudahkan untuk memanipulasi orang dengan rumor dan informasi yang salah.

Analisis lain dari survei yang sama menemukan bahwa 70 persen responden di 19 negara yang disurvei meyakini bahwa penyebaran informasi palsu secara online sebagai ancaman besar.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram “Kompas.com News Update”, caranya klik link , kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

error: Content is protected !!