Badai Salju Terparah Abad Ini Tewaskan Sekitar 50 Orang di AS

portalutama.com – Badai salju yang disebut badai salju terhebat abad ini, menewaskan sekitar 50 orang di seluruh Amerika Serikat (AS). Dilaporkan, banyak mayat ditemukan terkubur dalam salju.

Dilansir dari AFP, petugas tanggap darurat di New York, bergegas untuk menyelamatkan penduduk yang terdampar yang disebut pihak berwenang ‘salju abad ini’ pada Senin (26/12/2022). Badai tersebut sedikitnya telah menewaskan 25 orang di negara bagian itu, dan menyebabkan kekacauan.

Kondisi badai salju juga terus terjadi di beberapa bagian Timur Laut AS. Sisa-sisa cuaca ekstrem yang melanda negara itu selama beberapa hari, menyebabkan pemadaman listrik yang meluas, penundaan perjalanan, dan setidaknya 47 kematian di sembilan negara bagian.

Di negara bagian New York, pihak berwenang menggambarkan kondisi yang ganas, terutama di Buffalo, dengan pemadaman listrik selama berjam-jam. Mayat ditemukan di dalam kendaraan dan di bawah gundukan salju. Personel tanggap darurat pergi “dari mobil ke mobil” mencari lebih banyak pengendara baik hidup atau mati.

Badai salju yang ganas, angin menderu, dan suhu di bawah nol memaksa pembatalan lebih dari 15.000 penerbangan AS dalam beberapa hari terakhir. Termasuk setidaknya 2.600 pada hari Senin, menurut situs pelacakan Flightaware.com.

Buffalo, menjadi kota paling parah dilanda badai, dan banyak ditemukan mayat terkubur di bawah salju. Kota itu memang tak asing dengan cuaca ekstrem saat musim dingin.

“Tentu saja ini adalah badai salju abad ini,” kata Gubernur Kathy Hochul kepada wartawan.

“Terlalu dini untuk mengatakan ini sudah selesai,” katanya.

Hochul mengatakan beberapa kota di New York bagian barat dilanda “30 hingga 40 inci (0,75 hingga 1 meter) salju dalam semalam.”

Layanan Cuaca Nasional memperkirakan hingga 14 inci lagi pada hari Senin di samping beberapa kaki yang telah membuat kota terkubur salju, dengan para pejabat berjuang untuk membuat layanan darurat kembali aktif.

Eksekutif Kabupaten Erie Mark Poloncarz mengatakan dalam jumpa pers bahwa dia “patah hati” saat melaporkan jumlah kematian terkait badai salju telah meningkat menjadi 25 di seluruh wilayah.

Poloncarz mengatakan jumlah kematian Erie kemungkinan akan melampaui badai salju Buffalo yang terkenal pada tahun 1977, ketika hampir 30 orang meninggal.

“Kami memperkirakan akan ada lebih banyak” kematian akibat badai yang sedang berlangsung, tambahnya.

Dengan perkiraan lebih banyak salju dan sebagian besar Buffalo “tidak dapat dilewati”, dia bergabung dengan Hochul untuk memperingatkan penduduk agar bersembunyi dan tetap di tempat.

error: Content is protected !!