Anggota Kerajaan Inggris Bingung Harry dan Meghan Tuntut Permintaan Maaf: Siapa yang Minta Maaf ke Siapa?

portalutama.com – Anggota keluarga Kerajaan Inggris dibuat bingung dengan sikap Duke dan Duchess of Sussex yang menuntut permintaan maaf.

Mereka pun menolak untuk menanggapi permintaan yang disampaikan Harry dan Meghan Markle setelah film dokumenter Netflix mereka dirilis tersebut.

Pangeran Harry dan Meghan Markle disebut ingin mengatur pertemuan dengan anggota keluarga kerajaan Inggris setelah acara Netflix mereka.

Keduanya dilaporkan merasa mereka telah menjadi sasaran “standar ganda” setelah Lady Susan Hussey meminta maaf kepada bos amal Ngozi Fulani usai bertanya dari mana dia “benar-benar berasal” selama resepsi Istana Buckingham.

Akan tetapi, Istana tampaknya tidak dalam suasana hati ‘memaafkan’ maupun ‘meminta maaf’ terhadap Harry dan Meghan Markle .

“Siapa yang meminta maaf kepada siapa?,” kata seorang sumber secara anonim.

“Raja tidak ingin terlibat dan membalas isu yang tersebar di publik tersebut,” tutur sumber lain menambahkan.

Sementara itu, Pakar kerajaan Nigel Cawthorne mengatakan bahwa sikap keluarga kerajaan Inggris masih terbilang dermawan setelah apa yang dilakukan Harry dan Meghan Markle selama ini.

“Ini agak dermawan, setelah apa yang telah mereka lakukan, bagi Raja untuk menawarkan konsiliasi apapun akan berada di bawah martabat Mahkota,” ujarnya.

” Harry tidak mengerti bahwa hubungan dengan ayahnya telah berubah, dan jangan lupa kita masih punya buku Harry Spare yang keluar, jadi segalanya hanya akan menjadi lebih buruk,” ucap Nigel Cawthorne menambahkan.

Dia menuturkan bahwa angka-angka penonton untuk ekstravaganza Harry dan Meghan “sangat fenomenal”, tetapi orang-orang “belum bersimpati kepada mereka”.

Laporan juga menunjukkan bahwa Pangeran William tidak berniat menghubungi saudaranya setelah saga Netflix itu dirilis.

Dalam serial Netflix, Harry mengklaim William membuatnya “ketakutan” setelah berteriak dan meneriakinya selama KTT Sandringham.

Harry juga mengklaim bahwa Istana Kensington “berbohong untuk melindungi saudara laki-laki saya”, ketika mengeluarkan pernyataan yang menyangkal sebuah cerita yang menunjukkan William telah menindas saudaranya keluar dari Keluarga Kerajaan.

“Saya tidak berpikir banyak yang benar-benar mengejutkan siapa pun. Sudah cukup jelas bahwa segala sesuatunya menjadi sangat tegang untuk sementara waktu,” kata teman Pangeran William.

“Ada kesedihan di mana hal-hal saat ini bersama saudaranya,” ucapnya menambahkan, dikutip Pikiran-Rakyat.com dari Mirror, Senin, 19 Desember 2022.

Raja Charles dikatakan akan mengambil pendekatan rekonsiliasi terhadap situasi tersebut dengan undangan penobatannya pada 6 Mei 2023 jika mereka ingin hadir. Namun, keluarga Sussex disebut belum menerima undangan.

Raja juga dilaporkan tidak ingin ‘menelanjangi’ Sussexes dari judul mereka setelah film dokumenter tersebut, meskipun ada panggilan dari beberapa anggota parlemen.

Downing Street juga telah mengkonfirmasi bahwa Perdana Menteri Rishi Sunak tidak mendukung tindakan tersebut.***

error: Content is protected !!