Provinsi Jilin di China bangun kekuatan di bidang pertanian

portalutama.com – Provinsi Jilin di China timur laut, basis biji-bijian komoditas penting di China, telah mengembangkan sistem pertanian modern selama beberapa tahun terakhir untuk membangun kekuatan di bidang pertanian.

Berkat upayanya, termasuk konservasi tanah hitam, pengembangan industri benih, dan peningkatan rantai industri, Provinsi Jilin telah menorehkan rekor output biji-bijian dalam beberapa tahun terakhir.

Pada 2021, output biji-bijian Jilin untuk kali pertama melampaui 40 miliar kilogram, dengan tingkat pertumbuhannya menempati peringkat pertama di antara 10 provinsi penghasil biji-bijian teratas di China. Tahun ini, Jilin meluncurkan sebuah proyek yang bertujuan untuk mencapai kapasitas produksi biji-bijian komprehensif sebesar 50 miliar kilogram pada 2030 mendatang.

KONSERVASI TANAH HITAM

“Pada musim semi tahun depan, jerami di ladang tidak perlu dibersihkan. Alat penanam tanpa olah tanah akan digunakan untuk penanaman. Cara ini meminimalkan gangguan pada tanah,” tutur Yang Qingkui, seorang petani biji-bijian di wilayah Lishu.

Metode dengan jerami jagung yang menutupi tanah dan teknologi produksi mekanis seluruh proses sebagai inti yang dikembangkan di wilayah itu telah meningkatkan output biji-bijian dan melindungi tanah hitam.

Sejak 2021, Akademi Ilmu Pengetahuan China (Akademi Ilmu Pengetahuan China/CAS), bersama provinsi-provinsi di China timur laut, telah berfokus pada teknologi di bidang pertanian dan membangun tujuh zona peragaan seluas 10.000 mu (sekitar 666,67 hektare). Sekitar 1.000 peneliti dari CAS terjun ke desa-desa dan memberikan dukungan teknologi untuk konservasi tanah hitam di provinsi tersebut.

Dalam dua tahun terakhir, area pengolahan tanah konservasi telah diperluas hingga lebih dari 10 juta mu menjadi 32,83 juta mu, yang mencakup separuh dari luas perkebunan jagung provinsi tersebut.

Tanah hitam mejadi kunci bagi produksi biji-bijian Jilin. Lebih dari 65 persen lahan pertanian di Jilin merupakan tanah hitam, dan lebih dari 80 persen biji-bijian dihasilkan dari tanah hitam.

Jilin memberikan perhatian besar terhadap perlindungan tanah hitam. Tahun lalu, provinsi itu meluncurkan 38 kebijakan yang mencakup 10 aspek dalam opini implementasi untuk memperkuat perlindungan tanah hitam secara komprehensif dan membentuk mekanisme perlindungan bersama multidepartemen untuk mengumpulkan talenta, dana, proyek, serta kebijakan untuk melindungi tanah hitam.

Provinsi tersebut juga terus berupaya membangun lahan pertanian berstandar tinggi. Saat ini, dari 83 juta mu lahan pertanian di Jilin, lebih dari 40 juta mu di antaranya telah dikembangkan menjadi lahan pertanian berstandar tinggi.

“Sejak pembentukan lahan pertanian berstandar tinggi, lebih dari 2.000 yuan (1 yuan = Rp2.230) dapat dihemat, dan produksi dapat ditingkatkan hingga 10 persen untuk setiap hektare lahan,” kata Xu Yuqing, kepala sebuah koperasi di Kota Yushu.

INDUSTRI BENIH

“Benih jagung yang kami tanam sekarang semuanya dikembangkan di dalam negeri. Benih tersebut memiliki hasil tinggi dan ketahanan yang kuat terhadap penyakit, kinerja lebih baik dibandingkan benih asing,” ungkap Li Zhongyu, kepala sebuah koperasi di wilayah Nong’an.

Sepuluh tahun lalu, benih asing menguasai 70 persen pasar di provinsi tersebut. Oleh karena itu, Provinsi Jilin mendukung lembaga penelitian dan perusahaan untuk bekerja sama mengembangkan sumber daya benih, mengurangi pangsa pasar benih asing menjadi 2 persen.

Hongxiang Seed Industry, yang berlokasi di Kota Fuyu, merupakan salah satu perusahaan distribusi benih. Perusahaan tersebut hanya memiliki dua varietas jagung dan satu peneliti.

Dengan dukungan dari pemerintah daerah, perusahaan itu menjalin kerja sama pembibitan dengan sembilan tim pembibitan jagung terbaik di China, dengan investasi tahunan lebih dari 50 juta yuan dalam penelitian. Saat ini, Hongxiang Seed Industry memiliki lebih dari 100 varietas jagung, menghasilkan 30 juta kilogram benih jagung setiap tahunnya, dan berbagai promosi yang mencakup 26 provinsi.

Dalam beberapa tahun terakhir, Jilin juga mempercepat pembuatan dan penerapan mesin pertanian canggih. Tingkat mekanisasi keseluruhan tanaman utama telah mencapai 93 persen, 20 poin persentase lebih tinggi dari rata-rata nasional.

“Mesin pertanian pintar menghemat tenaga kerja serta dapat bekerja siang dan malam, meningkatkan efisiensi pertanian,” ujar Zhang Wendi, seorang petani biji-bijian di wilayah Lishu yang memiliki alat pemanen nirawak yang bekerja secara otomatis di sepanjang rute yang ditentukan untuk memanen jagung di ladang.

PENINGKATAN RANTAI INDUSTRI

Setelah melalui proses, termasuk pemotongan, pembersihan, pemasakan, dan pengemasan, di pabrik milik asosiasi koperasi pertanian Dele, jagung segar akan dijual ke seluruh China.

“Harga pasar jagung segar organik beberapa kali lipat dari harga jagung biasa,” kata Li Dele, ketua asosiasi koperasi itu. Asosiasi tersebut telah memandu lebih dari 2.000 rumah tangga petani untuk menyesuaikan varietas tanam mereka, menanam jagung segar di lebih dari 300 hektare lahan, dan meningkatkan pendapatan mereka hingga lebih dari 5.000 yuan per hektare.

Dalam beberapa tahun terakhir, Jilin telah melakukan upaya besar untuk membangun sistem industri, produksi, dan manajemen pertanian modern, yang mendorong peningkatan rantai industri.

Provinsi tersebut juga telah mendirikan pusat layanan pangan hasil panen untuk mempromosikan pengelolaan industri.

Para petani di koperasi Yongxin di Distrik Tiexi, Kota Siping, memuat hampir 2.000 ton jagung yang telah dipanen dan mengangkutnya ke pusat layanan setempat untuk disimpan.

“Dulu, karena keterbatasan ruang, jagung hanya diletakkan di ladang setelah panen musim gugur, yang mengakibatkan hilangnya banyak makanan setiap tahun. Sekarang kami memiliki pusat-pusat layanan, menyediakan pengeringan, penyimpanan, penjualan makanan, dan layanan lainnya,” tutur Hou Gang, kepala koperasi tersebut, seraya menambahkan bahwa jagung akan dijual ketika mereka mendapatkan harga yang wajar untuk memastikan peningkatan pendapatan.

Sejauh ini, pusat layanan itu mencakup wilayah-wilayah penghasil biji-bijian utama di provinsi tersebut, dengan volume layanan kumulatif mencapai lebih dari 10 juta ton, demikian Xinhua dikutip Senin.

error: Content is protected !!