Cuaca ekstrem berdampak serius terhadap produksi pertanian di Italia

portalutama.com – Tahun terpanas yang pernah tercatat di Italia menghasilkan output yang jauh lebih rendah di sektor pertanian negara itu, kata serikat pertanian utama Italia pada Rabu (28/12).

Menyusul pengumuman yang disampaikan oleh konsorsium meteorologi LaMMA Dewan Penelitian Nasional Italia pada Selasa (27/12) bahwa 2022 adalah tahun terpanas sejak pencatatan dimulai pada tahun 1800, serikat pekerja Coldiretti merilis data yang menunjukkan bahwa pola cuaca yang tidak biasa ini telah berdampak besar terhadap sektor pertanian di negara itu.

Dampaknya meliputi penurunan sebesar 30 persen untuk minyak zaitun murni ekstra, produksi yang 10 persen lebih rendah untuk produk berbahan dasar tomat, dan penurunan produksi sebesar 5 persen untuk gandum durum, yang digunakan untuk membuat pasta.

Penurunan dalam hal produksi produk berbahan dasar tomat, yang meliputi tomat kupas, pasta tomat, dan sari tomat, sangatlah signifikan karena Italia merupakan produsen terbesar ketiga di dunia untuk produk-produk ini.Organisasi tersebut juga mengatakan bahwa tren itu kemungkinan akan berlanjut di masa mendatang.

“Situasi sulit yang diciptakan oleh tantangan cuaca tersebut berisiko berubah menjadi struktural di Italia, dengan tahun-tahun terpanas yang tercatat selama dua abad terakhir sebagian besar berada dalam periode satu dekade terakhir,” kata Coldiretti.

Setelah 2022, tahun-tahun terpanas lainnya yang tercatat di Italia secara berurutan adalah 2018, 2015, 2014, 2019, dan 2020.

“Perubahan iklim kini disertai dengan… frekuensi yang lebih tinggi untuk peristiwa cuaca buruk, keterlambatan musiman, curah hujan pendek dan intens, serta transisi cepat dari cuaca cerah ke cuaca buruk dengan perubahan suhu yang dramatis,” kata Coldiretti, demikian Xinhua dikutip Kamis.

error: Content is protected !!