Proyek Pomalaa Vale-Huayou Senilai 4,5 Miliar Dolar AS Resmi Dimulai

portalutama.com – JAKARTA, Proyek smelter nikel HPAL (High Pressure Acid Leaching) yang digarap PT Vale Indonesia dengan perusahaan asal China, Zhejiang Huayou Cobalt Company secara resmi telah dilakukan groundbreaking pada Minggu (27/11/2022).

Peresmian groundbreaking dilakukan simbolis dengan melakukan penekanan tombol di layar oleh Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi (Menko Marves) Luhut Binsar Pandjaitan, pada Minggu (27/11/2022), bersama dengan President Direktor/CEO PT Vale Indonesia Febriany Eddy, Chairman Huayou Zhejiang Cobalt, Chairman Chen, CEO Vale S.A Eduardo Bartolomeo, Gubernur Sulawesi Tenggara Ali Mazi, dan Bupati Kolaka Ahmad Safei.

Proyek Blok Pomalaa dengan nilai investasi 4,5 miliar Dolar AS (sekira Rp70,2 triliun dengan kurs 1 Dolar AS = Rp15.600) dan memiliki area konsesi seluas 24.752 hektare akan difungsikan untuk mengolah biji nikel limonit menjadi produk Mixed Hydroxide Precipitate (MHP) yang siap dikembangkan untuk bahan baterai listrik yang mendukung ekosistem EV.

Selain di Pomalaa, INCO juga telah memiliki sejumlah tambang dan smelter di Sorowako, Sulawesi Selatan dan Morowali, Sulawesi Tengah. CEO PT Vale Indonesia Febriany Eddy mengungkap proyek smelter Pomalaa ini meningkatkan kapasitas produksi nikel menjadi tiga kali lipat, dari sebelumnya 40 kilo ton menjadi 120 kilo ton nikel per tahun.

‚ÄúSebelum datangnya Huayou, kita sepakat untuk memproduksi 40.000 ton. Namun, dengan datangnya Huayou, kami memutuskan untuk meningkatkan produksi menjadi 120.000 ton atau tiga kali lipat lebih banyak,” ujarnya.

Editor : Rizqa Leony Putri

error: Content is protected !!