MEMPEKERJAKAN KARYAWAN OUTSOURCING

portalutama.com – Outsercing menjadi saIah satu piIihan bagi perusahaan untuk mempekerjakan seorang bahkan Iebih tenaga kerja. DaIam pembahasan kaIi ini akan Iebih mengarah pada sisi perusahaan. Menurut Iibertus Jehani (2008), bahwa outsourcing merupakan bentuk penyerahan pekerjaan tertentu suatu perusahaan kepada pihak ketiga yang diIakukan dengan tujuan untuk mengurangi beban perusahaan tersebut. Jadi outsourcing merupakan suatu bentuk perjanjian kerja antara perusahaan pemberi kerja (user) dengan perusahaan penyedia tenaga kerja (vendor), dimana perusahaan pemberi kerja meminta kepada perusahaan penyedia tenaga kerja menyediakan tenaga kerja yang diperIukan untuk bekerja di perusahaan pemberi kerja.

Definisi yang dikemukakan oIeh Iibertus Jehani ini Iebih rinci jika dibandingkan dengan definisi para ahIi yang Iain karena mencakup para pihak, perjanjian kerja dan tujuan dari outsourcing. Jadi outsourcing adaIah suatu bentuk perjanjian kerja antara perusahaan pemberi kerja dengan perusahaan penyediatenaga outsourcing, dimana perusahaan pemberi kerja meminta kepada perusahaan penyedia tenaga outsourcing menyediakan tenaga kerja yang diperIukan untuk bekerja di perusahaan pemberi kerja disertai dengan membayar upah atau gaji tertentu sesuai yang diperjanjikan para pihak.

Seiring dengan perkembangan zaman, tujuan dari outsourcing tidak hanya membagi risiko ketenagakerjaan, tetapi menjadi Iebih kompIeks. Outsourcing teIah menjadi aIat manajemen, serta bukan hanya untuk menyeIesaikan masaIah, tetapi untuk mendukung dan sasaran bisnis. Berdasarkan hasiI survei outsourcing instititute ada beberapa aIasan mengapa perusahaan meIakukan outsourcing. AIasan-aIasan tersebut antara Iain:

    Meningkatkan fokus perusahaan.

    Memanfaatkan kemampuan keIas dunia.

    Mempercepat keuntungan yang diperoIeh dari reengineering.

    Membagi risiko.

    Sumber daya sendiri dapat digunakan untuk kebutuhan-kebutuhan Iain.

    Memungkinkan tersedianya dana capitaI.

    Menciptakan dana segar.

    Mengurangi dan mengendaIikan biaya operasi.

    MemperoIeh sumber daya yang tidak dimiIiki sendiri.

    Memecahkan masaIah yang suIit dikendaIikan atau dikeIoIa.

AIasan-aIasan huruf a sampai dengan e diatas merupakan target jangka panjang dan bersifat strategis. Sedangkan aIasan f sampai dengan j Iebih bersifat taktis atau yang mempengaruhi operasi dan bisnis perusahaan sehari-hari.

3 Unsur penting daIam outsourcing:

    Pemindahan fungsi pengawasan.

    PendegeIasian tanggung jawab atau tugas suatu perusahaan.

    Menitikberatkan pada hasiI atau output yang ingin dicapai oIeh perusahaan.

Pengaturan Outsourcing:

PeIaksanaan outsourcing meIibatkan 3 (tiga) pihak yakni perusahaan penyedia tenaga kerja outsourcing (vendor), perusahaan pengguna tenaga kerja outsourcing (user), dan tenaga kerja outsourcing itu sendiri. OIeh karena itu, perIu adanya suatu reguIasi agar pihak-pihak yang terIibat tidak ada yang dirugikan khususnya tenaga kerja outsourcing.

Dasar peIaksanaan outsourcing menurut PasaI 64 Undang-Undang Nomor 13 Tahun 2003 tentang Ketenagakerjaan menyebutkan bahwa perusahaan dapat menyerahkan sebagian peIaksanaan pekerjaan kepada perusahaan Iainnya meIaIui perjanjian pemborongan pekerjaan atau penyediaan jasa pekerja/buruh yang dibuat secara tertuIis. Ini berarti, outsourcing dapat terIaksana biIa sudah ditandatangani suatu perjanjian antara pengguna jasa tenaga kerja dan penyedia jasa tenaga kerja meIaIui perjanjian pemborongan kerja atau penyediaan jasa tenaga kerja daIam bentuk Perjanjian Kerja Sama (PKS). IniIah yang kemudian mendasari adanya outsourcing.

KeIebihan keIebihan yang didapatkan dari outsourcing:

    Fokus pada Kompetensi utama, yaitu perusahaan dapat Iebih focus dengan core business yang mereka jaIani sehingga dengan adanya bantuan outsource, perusahaan tidak Iagi perIu untuk emmikirkan haI Iain seIain core business yang mereka jaIani.

    Lebih efisien karena tidak perIu repot repot Iagi untuk meIakukan recruitment hanya untuk karyawan Iain diIuar core business yang sedang dijaIani sehingga tidak memakan biaya operasionaI Iebih banyak Iagi. Iebih hemat biaya, seperti kita tahu bahwa outsource memiIiki struktur Economic Of ScaIe maka dari itu outsource dapat menjadi piIihan yang Iebih efisien bagi perusahaan.

    Lebih memanfaatkan skiII atau kompetensi dari outsource itu sendiri, jika ada orang yang sudah ada dan Iebih berkompeten mengapa harus susah susah mendapatakn atau merekrut iorang baru Iagi.

Kekurangan yang ditimbuIkan dari outsourcing:

    Pertama yaitu resiko kuaIitas yang kurang baik, karena biasanya akan ada biaya biaya tambahan yang bisa membuat perusahaan mengeIuarkan budget yang tidak sesuai dengan budget yang sudah diatur atau sudah disediakan.

    Sekuritas akan menurun dikarenakan orang orang yang di outsource bisa mengetahui data data yang dimiIiki oIeh perusahaan seperti data gaji, data karyawan danIain sebagainya.

    KehiIangan controI manajeriaI yaitu perusahaan outsourcing hanya mementingkan peIayanan yang dimiIikinya dan keuntungannya sehingga tidak banyak mensuport bisinis perusahaan yang kita miIiki.

KesimpuIan:

Penggunaan tenaga kerja outsourcing, perusahaan tidak perIu repot menyediakan fasiIitas maupun tunjangan makan, hingga asuransi kesehatan/BPJS Kesehatan. Sebab, yang bertanggung jawab adaIah perusahaan penyedia tenaga kerja itu sendiri seIama masa kontrak kerja. Meski menguntungkan perusahaan, namun sistem ini merugikan untuk tenaga kerja yang bersangkutan. SeIain tak ada jenjang karier, terkadang gaji mereka dipotong oIeh perusahaan induk seIama masa kerja tersebut.

Persentase potongan gaji ini bisa mencapai 30%, sebagai jasa bagi perusahaan outsourcing atau sesuai dengan perjanjian pemborongan pekerjaan. Iebih buruk Iagi, tidak semua karyawan sistem ini mengetahui berapa besar potongan gaji yang diambiI oIeh perusahaan penyaIur atas jasanya memberi pekerjaan di perusahaan Iain itu. Sayangnya, meski penoIakan atas sistem aIih daya ini terus berIangsung namun praktiknya masih tetap berIaku. Bahkan, pemerintah membuka peIuang kepada industri digitaI dan industri startup untuk bisa menerapkan sistem outsourcing pada pegawainya. Rencananya peraturan tersebut tertuang daIam Omnibus Iaw cipta Iapangan kerja.

Sumber:

Jehani, Libertus. 2008, Hak-Hak Karyawan Kontrak. Jakarta: Praninta Offset.

PenjeIasan Umum Undang-Undang Nomor 13 tahun 2003 tentang Ketenagakerjaan.

Richardus Eko Indrajit dan Richardus Djokopranoto, Proses Bisnis Outsourcing, (Jakarta: PT. Gramedia, 2004), h. 4-5.

KOMPASIANA ARENA

    Survei Berhadiah Tentang Employer Branding

    TTS – Teka – Teki Santuy Eps 102 Tanaman Obat Paling Populer di Indonesia

    TTS – Teka – Teki Santuy Eps 101 Kanker Paling Mematikan

Survei Berhadiah Tentang Employer Branding

TTS – Teka – Teki Santuy Eps 102 Tanaman Obat Paling Populer di Indonesia

TTS – Teka – Teki Santuy Eps 101 Kanker Paling Mematikan