Lampaui Target, Penerimaan Pajak Sudah Tembus Rp 1.634 Triliun

portalutama.com – Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mengungkapkan, penerimaan pajak sudah mencapai Rp 1.634,4 triliun hingga 14 Desember 2022. Realisasi itu setara 110,06 persen dari target tahun ini yang sebesar Rp 1.485 triliun.

Selain itu, penerimaan pajak tersebut juga tercatat tumbuh 41,93 persen dibandingkan realisasi pada periode sama tahun sebelumnya yang sebesar Rp 1.151,5 triliun.

“Ini artinya sudah menembus 110,06 persen dibandingkan target yang ditetapkan di dalam Perpres 98/2022,” ujar Sri Mulyani dalam konferensi pers APBN KiTa, Selasa (20/12/2022).

Menurutnya, kenaikan realisasi penerimaan pajak itu tak lepas dari kondisi perekonomian domestik yang sudah pulih pasca tekanan pandemi. Selain itu, ditopang oleh kenaikan harga komoditas di pasar global, serta adanya reformasi dari legislasi Undang-Undang Harmonisasi Peraturan Perpajakan (UU HPP).

“Jadi ini kenaikan yang sangat tinggi dan tentu ini karena pertumbuhan ekonomi yang baik,” kata Sri Mulyani.

Secara rinci, penerimaan dari pajak penghasilan (PPh) non migas tercatat sebesar Rp 900 triliun atau 120,2 persen dari target. Lalu, PPh migas sudah terkumpul sebanyak Rp 75,4 triliun atau 116,6 persen dari target.

Kemudian, pajak pertambahan nilai (PPN) dan pajak barang mewah (PPnBM) telah terealisasi Rp 629,8 triliun atau 98,6 persen dari target. Serta penerimaan pajak bumi bangunan (PBB) dan pajak lainnya tercatat mencapai Rp 29,2 triliun atau 90,4 persen dari target.

Menurut Sri Mulyani, realisasi penerimaan yang positif itu menjadi modal utama pemerintah untuk memperkuat APBN dalam menghadapi berbagai goncangan ekonomi di 2023 mendatang.

“Kenaikan yang sangat tinggi ini akan menjadi modal kita untuk menjaga agar APBN menjadi makin sehat, sehingga bisa melindungi masyarakat dan ekonomi yang terus mendukung pembangunan Indonesia,” ucapnya.

Adapun selain dari pajak, kinerja APBN juga turut ditopang penerimaan negara bukan pajak (PNBP) yang mampu melampaui target. Hingga 14 Desember 2022, realisasi PNBP mencapai Rp 551,1 triliun atau 114,4 persen dari target yang sebesar Rp 481,6 triliun.

Kenaikan PNBP ini turut ditopang oleh lonjakan harga komoditas, mulai dari minyak mentah kelapa sawit (CPO), batu bara, dan nikel. Selain itu, PNBP juga ditopang setoran dividen BUMN, khususnya dari perbankan yang naik 80,9 persen.

Di sisi lain, pendapatan negara juga disumbang penerimaan kepabeanan dan cukai. Berbeda dari pajak dan PNBP, realisasi penerimaan bea dan cukai baru terkumpul Rp 293,08 triliun per 14 Desember 2022, atau 98,01 persen dari target yang sebesar Rp 299 triliun.

Meski begitu, peneriman bea dan cukai tersebut tercatat tumbuh 20,03 persen dari periode sama di tahun sebelumnya yang sebesar Rp 244,2 triliun.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram “Kompas.com News Update”, caranya klik link , kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

error: Content is protected !!