Ekonomi

Cangkir Kayu Tradisi Bangsa Skandinavian Hadir di Indonesia

PORTALUTAMA.COM – Berawal dari keinginan untuk memperkenalkan bushcraft, yakni keahlian bertahan hidup di alam bebas seperti para viking, Thoha Amri Abdillah mencoba memulainya lewat produk kuksa. Cangkir kayu yang merupakan budaya masyarakat Skandinavian yang dibuatnya, tak sekadar suvenir unik, tetapi juga dapat difungsikan seperti cangkir pada umumnya.

Kecintaan pada alam bebas membawanya pada hobi yang mulai ditekuninya sejak 2009 silam. Tak sekadar mengenal aktivitas alam, Thoha juga belajar mengenai cara bertahan hidup atau survival, tetapi juga mengenal berbagai cara bertahan hidup secara tradisional.

Hobi petualangan alam ini membawanya pada suatu gaya hidup yang dahulu diperkenalkan oleh masyarakat Skandinavian yakni masyarakat Viking. Cara bertahan hidup yang dilakukan masyarakat ini mencoba memanfaatkan apapun yang disediakan oleh alam.

“Bushcraft ini memang belum banyak dikenal baik di Indonesia. Saya mencoba untuk memperkenalkan bushcraft melalui kuksa, yakni cangkir dari kayu,” ujar Thoha saat ditemui Harian Jogja di Festival Kesenian Yogyakarta (FKY) 2018 di Planet Pyramid.

Bagi sebagian masyarakat awam, kuksa biasanya dipahami sebagai cangkir atau gelas unik karena terbuat dari kayu. Namun, melalui produk yang dibuatnya, Thoha mengaku ingin sekaligus mengedukasi konsumennya untuk lebih mengenal kuksa.

Thoha mengatakan bagi kalangan yang mengenal bushcraft, kuksa adalah simbol dari budaya tersebut. Pada masa lalu, penyebaran dan pengenalan bushcraft melalui kuksa dibawa oleh para viking, sehingga benda ini dikenal di seluruh Eropa.

“Ke depan juga tidak sekadar untuk membuat produk, tetapi saya ingin mengedukasi tentang bushcraft. Bukan hanya peralatannya, tetapi juga apa saja aktivitasnya,” jelas alumni Jurusan Desain Grafis ISI Jogja ini.

Kendati tren bushcraft belum banyak dikenal masyarakat, produk kerajinan yang dibuat Thoha dan dilabeli dengan brand Volcanoes Bushcraft ini juga masih lebih banyak diminati oleh kalangan pencinta alam atau penggiat alam bebas. Selain kuksa, Thoha juga membuat bucksaw yakni gergaji, coffee box dan beberapa produk lainnya.

Produk ini tak hanya dijual secara offline melalui pesanan, tetapi juga online melalui akun Instagram @volcanoes_bushcraft. Bahan baku produk kerajinan yang dijual dengan harga mulai dari Rp100.000 ini menggunakan kayu jati lokal.

“Proses pembuatannya juga cukup rumit, karena harus melalui banyak tahapan. Selain itu, kuksa ini juga tidak sekadar untuk suvenir, karena ini bisa digunakan dan ramah untuk bahan makanan,” ungkap Thoha.

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

TERPOPULER

To Top