Bisnis Hotpot, Cuan Gak sih?

portalutama.com – Hotpot merupakan gaya menyantap makanan khas china, dimana konsumen merebus atau membakar bahan makannya secara mandiri, style hotpot restaurant pun beragam, adanya all you can eat (AICE) atau ala carte.

Untuk mempelajari lebih lanjut mengenai kuliner china, silahkan kunjungi kanal youtube saya, dimana pada kesempatan yang lalu saya sempat membahas hidangan thailand dan vietnam bersama dosen dan mahasiswa Universitas Syiah Kuala, Banda Aceh, Indonesia. dalam program Praktisi Mengajar yang di inisiasi oleh KEMENDIKBUDRISTEK Republik Indonesia. Semoga Bermanfaat.

Sebagai orang awam, kita pasti ingin tau dari mana untung atau cuan dari bisnis hotpot AICE? berikut ulasannya:

pertama, karena perusahaan tersebut termasuk dalam industri katering, maka tidak melakukan pembelian perusahaan besar seperti industri tradisional.

Pelanggan perusahaan beragam, karyawan dan pelanggan memiliki kesulitan tertentu dalam komunikasi, dan produk tidak terjual dengan baik. Bos Perusahaan M ingin menggunakan platform WeChat untuk publisitas. Dia berencana untuk melengkapi manajer toko setiap toko dengan ponsel sehingga manajer toko dapat menambahkan semua pelanggan tetap ke grup, sehingga membangun jembatan komunikasi langsung dengan pelanggan online dan mengumpulkan pendapat pelanggan. Kegiatan atau pengembangan dan promosi produk dengan cara ini bisa lebih tepat waktu dan efektif.

Kedua, perusahaan restoran hot pot memiliki produk khusus hot pot katak pedas.

Niat awal memilih produk ini adalah saya tidak ingin merebut semua pelanggan lokal, ambil saja pelanggan yang suka makan makanan pedas, cukup untuk memberi makan beberapa toko kecil di tahap awal bisnis. Namun, dalam beberapa tahun terakhir, seperti yang ditiru oleh pesaing, laba toko perusahaan mulai turun secara signifikan. Sekarang, bos sedang mempertimbangkan apakah akan membuka toko berantai di kota lain.

Untuk organisasi mana pun, untuk menjadi perusahaan besar, kuncinya adalah organisasi harus terbuka dan berorientasi pada pelanggan. Tidak sulit untuk melihat bahwa tiga aspek dari praktik perusahaan M di masa lalu telah mempersulit perluasan skala organisasi.

Terakhir, 11 hukum laba untuk operasi bisnis

Dipandu oleh kebutuhan pelanggan, operator perlu menyesuaikan produk dan meningkatkan kemampuan layanan organisasi untuk menunjukkan nilai perusahaan mereka dalam lingkungan persaingan pasar yang terus berubah. Kita tahu bahwa model bisnis AC sebelumnya dijual ke setiap rumah tangga. Ada produsen AC seperti itu yang bisnis aslinya sangat bagus, tetapi untuk sementara produknya tidak bisa dijual. Perusahaan AC ini menginvestasikan sejumlah besar salesman di pusat perbelanjaan dan komunitas untuk promosi penjualan, dan situasinya belum membaik secara signifikan. Kemudian, AC tiba-tiba berpikir, karena peningkatan tenaga kerja tidak dapat menghasilkan penjualan, dapatkah mengubah produk atau pelanggan? Akibatnya, perusahaan AC mencoba mengubah pemikiran penjualan asli mereka yang ditujukan untuk ibu rumah tangga menjadi pemikiran mereka saat ini yang ditujukan untuk pengembang real estat. Setelah memikirkannya, dia segera bertindak dan menjalin kerja sama dengan pengembang real estat, meminta mereka untuk memasang AC ketika mereka membangun rumah. Metode ini segera sangat meningkatkan penjualan produsen AC.

Dari sini kita dapat memikirkan perusahaan yang menjual peralatan dapur dan perusahaan yang melakukan dekorasi bagus. Ketika pengoperasian toko komunitas semakin sulit, mereka juga dapat mencapai kerjasama yang relevan dengan pengembang real estat. Kebutuhan pelanggan dapat dipandu. Yang perlu kita lakukan adalah pandai menangkap perubahan dalam cara permintaan, memperlakukan produk sebagai daya tarik pelanggan, dan organisasi sebagai kekuatan pendorong pelanggan. Ini adalah orientasi nilai pelanggan yang kami anjurkan. Di sini untuk memberi Anda 11 hukum laba untuk operasi bisnis, sehingga setiap tahap dan setiap keputusan perusahaan menjadi sederhana dan efisien.

Hukum 1: Hukum permintaan pelanggan-apakah pelanggan benar-benar membutuhkan produk Anda?

Hukum 2: Hukum Transaksi Pelanggan-Produk yang mengganggu pertama-tama datang dari pengalaman pelanggan.

Hukum 3: Hukum Preferensi Pelanggan-Untuk memahami pelanggan lebih baik daripada pelanggan.

Hukum 4: Hukum Fungsi Produk-Bagaimana cara menggabungkan poin penjualan produk dengan poin nyeri pelanggan?

Hukum 5: Hukum Perbedaan Produk—Bagaimana menemukan nilai tambah produk?

Hukum 6: Hukum pembelian kembali produk-membangun hubungan dengan pelanggan dan menggunakan biaya pemasaran paling efisien.

Hukum 7: Hukum Biaya Organisasi-Ada harga untuk menjadi bisnis. Kita harus menemukan keseimbangan antara investasi dan keuntungan.

Hukum 8: Hukum Kecepatan Organisasi—Bagaimana membangun organisasi yang efisien dan kolaboratif?

Hukum 9: Hukum Pertumbuhan Perusahaan yang Tinggi—Tiga Prinsip dan Empat Elemen untuk Menjamin Pertumbuhan Pendapatan yang Berkelanjutan.

Hukum 10: Hukum efisiensi tinggi perusahaan-premis pertumbuhan tinggi adalah efisiensi tinggi.

Hukum 11: Hukum Hambatan Perusahaan Tinggi—Bagaimana perusahaan membangun parit?

11 hukum laba ini dapat membantu operator bisnis meningkatkan struktur pengetahuan mereka sendiri, menemukan titik keuntungan perusahaan, dan titik kesesuaian yang baik antara operasi dan produk. Ketika Anda mencoba berpikir keras tentang bagaimana melakukan sesuatu dengan lebih baik, Anda sebaiknya memikirkan arah yang benar terlebih dahulu.

Jika Anda dapat melakukan hal yang benar dalam 12 aspek ini dan mengubahnya, saya yakin bisnis Anda akan memiliki harapan yang lebih baik di masa depan.

5 Destinasi Kuliner di Thailand dari Mark Wiens yang Wajib Anda Kunjungi

Mengenal 5 Makanan Khas Myanmar/Burma yang Pas buat Vegan atau Diet

KOMPASIANA ARENA

    Survei Pembaca Kompasiana 2022 Berhadiah 1 Juta Rupiah!

    Survei Berhadiah Tentang Employer Branding

    TTS – Teka – Teki Santuy Eps 102 Tanaman Obat Paling Populer di Indonesia

Survei Pembaca Kompasiana 2022 Berhadiah 1 Juta Rupiah!

Survei Berhadiah Tentang Employer Branding

TTS – Teka – Teki Santuy Eps 102 Tanaman Obat Paling Populer di Indonesia