Bikin Surat Akhir Tahun, Bill Gates Sampaikan Pesan Khusus untuk Sosok Ini

portalutama.com – Orang terkaya keempat dunia, Bill Gates telah lama menjanjikan bahwa ia akan memberikan sebagian besar kekayaannya.

Yayasan Bill & Melinda Gates yang ia dirikan bersama mantan istrinya pada tahun 2000, telah menyumbangkan hampir USD66 miliar (Rp1.028 triliun) sejak dimulai. Setiap tahun, Gates menulis surat tentang apa yang telah dilakukan yayasan tersebut dan pandangannya untuk tahun depan.

Melansir Fortune di Jakarta, Kamis (22/12/22) surat tahun ini menyoroti fokus yayasan untuk meningkatkan keterampilan matematika pada anak, memberantas polio, dan menggunakan ultrasound bertenaga kecerdasan buatan untuk menyelamatkan ibu dan bayinya. Namun, Gates memberikan perhatian khusus kepada satu orang secara khusus.

“Senjata rahasia kami, yang seharusnya tidak dirahasiakan sama sekali, adalah kemurahan hati yang luar biasa dari Warren Buffett,” tulis Gates. “Sejak 2006, pemberiannya kepada yayasan telah mencapai sekitar USD45 miliar (Rp700 triliun), jika Anda menghitung apresiasi saham Berkshire Hathaway setelah diberikan.”

Gates mengatakan bahwa donasi Buffett kemungkinan merupakan hadiah terbesar yang pernah diberikan kepada yayasan tersebut, yang memiliki dana abadi sebesar USD53 miliar (Rp825 triliun). Dia menambahkan bahwa dia mencontoh surat pemberian tahunannya setelah surat tahunan Buffett kepada para pemegang saham Berkshire Hathaway.

Buffett merupakan ketua dan kepala eksekutif perusahaan Berkshire Hathaway, ia memiliki kekayaan bersih USD105 miliar (Rp1.653 triliun) menurut Bloomberg, dan menjadikannya orang terkaya keenam di dunia. Seperti Gates, Buffett sebelumnya telah berjanji untuk memberikan sebagian besar kekayaannya, tepatnya lebih dari 99%, baik selama hidupnya atau setelah kematiannya.

Gates dan Buffett telah menjadi teman dekat selama bertahun-tahun, sering bermain bridge bersama. Mereka juga pernah terlihat bersama di pertandingan bola basket dan acara publik lainnya, Gates bahkan duduk di dewan direksi Berkshire Hathaway.

Meskipun surat Gates menyoroti pencapaian yayasannya tahun ini, dia memperingatkan bahwa selama beberapa tahun terakhir, kemajuan dalam memangkas setengah tingkat kematian anak telah melambat dan bahkan berbalik. Itu sebagian besar disebabkan oleh pandemi yang telah membunuh jutaan orang, perang di Ukraina yang telah membuat harga makanan dan energi melonjak, kenaikan inflasi, dan perubahan iklim yang menyebabkan cuaca yang lebih ekstrem, tulis Gates.

“Orang-orang yang sudah berada dalam kondisi terburuk menanggung sebagian besar rasa sakit dari kemunduran ini, dan hal terburuk yang dapat kami lakukan adalah mundur dari mendukung mereka,” tulis Gates. “Melalui yayasan dan pekerjaan pribadi saya, saya mencoba untuk memastikan bahwa, bahkan dengan semua yang terjadi, dunia terus berbuat lebih banyak untuk membantu yang paling miskin. Mendapatkan lebih banyak dukungan untuk ini adalah tujuan utama.”

Jadi yayasan Gates memilih untuk meningkatkan pengeluarannya dari USD6 miliar (Rp93 triliun) per tahun (sebelum pandemi) menjadi USD9 miliar (Rp140 triliun) pada tahun 2026, seperti yang diumumkan selama musim panas. Untuk melakukannya, Gates mengatakan dia mengalokasikan USD20 miliar (Rp311 triliun) dari uangnya sendiri untuk dana abadi yayasan.

“Saya menggambarkan prioritas global utama kami seperti ini: Kami membantu orang-orang di negara miskin yang seharusnya tidak mati, tidak mati,” tulis Gates. “Terutama anak-anak.”

error: Content is protected !!