Kemenkes Meminta Masyarakat tidak Meremehkan Covid-19

Kemenkes Meminta Masyarakat tidak Meremehkan Covid-19

Tangkapan layar Juru Bicara Kemenkes Mohammad Syahril dalam Siaran Sehat Bersama Dokter Reisa yang diikuti secara daring di Jakarta, Senin (18/7/2022). (ANTARA/Hreeloita Dharma Shanti)

jpnn.com, JAKARTA – Kementerian Kesehatan (Kemenkes) menekankan kepada seluruh lapisan masyarakat untuk tidak meremehkan penularan Covid-19 meski saat ini angka kematian di Indonesia jauh lebih rendah.

“Pandemi masih ada, itu berarti kemungkinan bisa terjadi ada penambahan kasus baru atau juga terjadi dorongan yang disebut dengan fluktuasi,” kata Juru Bicara Kemenkes Mohammad Syahril dalam Siaran Sehat Bersama Dokter Reisa yang diikuti secara daring di Jakarta, Senin (18/7). 

Syahril menekankan pandemi Covid-19 di Indonesia saat ini masih terkendali. Buktinya berdasarkan data Satuan Tugas (Satgas) Penanganan Covid-19 per 16 Juli 2022, kasus kematian naik enam kasus dari hari sebelumnya.

Walaupun demikian, angka kematian yang rendah harus tetap disikapi dengan kewaspadaan dan tidak diremehkan karena penularan Covid-19 masih terjadi dalam skala dunia. Kemenkes meminta setiap pihak harus disiplin menerapkan protokol kesehatan dan mengikuti vaksinasi.

Hal lain yang perlu diwaspadai, yakni keterisian tempat tidur di rumah sakit (BOR) beserta tren kenaikan kasus terkonfirmasi positif yang menunjukkan adanya kondisi naik-turun setiap harinya.

Syahril memprediksi dikarenakan adanya subvarian BA.4 dan BA.5, puncak gelombang selanjutnya akan terjadi di sekitar minggu ketiga atau keempat Juli 2022. Berdasarkan pengalaman dan perhitungan epidemiolog, kata dia,  perkiraan kasus bisa menyentuh 20.000 kasus per hari.

“Itu sepertiga dari jumlah Omicron yang lalu, ya, kalau Omicron yang lalu jumlah yang ke 60.000, sekarang mungkin kami perkirakan sekitar 20.000 tetapi itu, kan, prediksi. Kala sudah tahu prediksi, kami harus mencoba menekan atau mengendalikannya,” kata dia.

Syahril turut meminta seluruh lapisan masyarakat berkaca pada pengalaman lalu dan menjadikan negara tetangga seperti Singapura sebagai bukti nyata bahwa di negara dengan penduduk yang sedikit pun, BOR rumah sakit terus mengalami kenaikan sehingga perlu antisipasi bersama menjaga kondisi tetap aman bagi semua.

Kemenkes meminta seluruh lapisan masyarakat tidak meremehkan penularan Covid-19.

Silakan baca konten menarik lainnya dari JPNN.com di Google News


Artikel ini bersumber dari www.jpnn.com.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *